Thursday, November 29, 2012

KERANA AKU HAMBA.

Hampir 2 minggu saya tidak menulis, menukilkan kalam dalam blog ini. Idea menulis tak mari orang kata. Dalam minggu peperiksaan ini, di Jamiah Al Bayt ini,  pelajar2 pun sibuk dengan 'study' , 'muraja'ah' dan  'study group' masing-masing. Sepanjang siang dan malam bersengkang mata  belajar, namun bila dapat markah ; " Arghh ! tak memuaskan." 




Kenapakah!

Apakah sebabnya!

Sepanjang hidup kita, yakni hamba , kita akan diuji. 
Selagi mana kita merasakan sifat hamba itu, insyaAllah kita akan 'rilex' bila diuji, tak dinafikan juga dalam ketenangan , hati bergolak bagai !

Ibuayah diuji dengan kerenah anaknya.  Guru diuji dengan kerenah muridnya.

Pelajar diuji dengan 'macem2' peperiksaannya. Kawan diuji dengan 'ragam' kawannya.

Nak kata, sepanjang kita masih hidup ada ujian. Sedapkah bila kita melalui kehidupan ini tanpa ujian?! Hakikatnya saya juga akan menganggukkan kepala. ehem. 


Namun,begitulah sunnatullah ketetapan Allah. Selagi kita hamba,kita memang layak diuji. Kita memang hidup untuk diuji.


Kerana apa?!


Kerana itu semualah yang melahirkan kekuatan, mengumpulkan keyakinan untuk kita menempuh ujian2 kasih sayang dari Allah, pada masa akan datang. Bila kita yakin Dia bersama kita.


Seringkali, anak2 akan bertanya pada ibuayah, murid2 akan bertanya pada gurunya;




"Bagaimanakah caranya saya hendak menghadapi masalah ini, saya pening, kepala sudah serabut".


Berdasarkan pengalaman yang ibuayah dan guru2ada,mereka akan menjawab dan memberikan kata2 motivasi. Bayangkan jika mereka memilih untuk berputus asa dan murung, apakah mereka dapat memberi motivasi dan kata2 perangsang pada anak2 tadi, yang masih bertatih dalam kehidupan panjang ini.


Sudah tentu tidak!

Maka, dari  sudut pandang saya sendiri sebagai seorang pelajar.

Kita sudah sungguh2 belajar, namun keputusan masih belum memuaskan. Kita jadi sedih, murung dan tidak mahu makan.

Masa itu, kemurungan buat kita cari sesuatu. Solat diawal waktu, membaca Alquran mencari ketenangan, berdoa panjang untuk bercerita dengan-Nya apa yang berlaku.

Nah! bukankah setiap ujian untuk mendekatkan kita padanya. Kita semua berlindung , ujian ini lagi menjauhkan kita dari Allah. Semoga!


Bilamana kita berhadapan ujian, contoh teladan yang sering kita jadikan rujukan adalah rentetan2 kehidupan  Rasulullah yang mulia. Kerana di dalamnya terkandung kisah ketabahan, kisah menghadapi kesedihan, kisah berhadapan orang kafir dan kisahnya Rasulullah yang mulia tetap diuji biarpun bagindalah kekasih Allah yang tertinggi.


Semoga kita sentiasa memandang segala yang datang,adalah kebaikan dari Allah , Dia semata2. Agar setiap kali datangnya ujian, hati kita akan tabah dan bahagia 'menerima' kedatangannya.InsyaAllah.





No comments: